Wabah Sampar dan Suntik Mayat

  Sabtu, 04 April 2020   Netizen Atep Kurnia
Salah satu pencegahan menyebarnya wabah sampar adalah dengan mengganti material rumah yang berbahan bambu, karena sering dijadikan tempat bersarang tikus, pembawa bibit penyakit sampar. (Sumber: Pest en Pestbestrijding (1919) karya F.H. van Loon)

AYOBANDUNG.COM -- “Kawilang can sabaraha ieu ogé dibanding jeung geunjleung gara-gara paréntah suntik-mayit mah, keur meujeuhna nerekab panyakit pés. Disuntik diala getihna, pikeun dipariksa bisi maot lantaran panyakit jahat, nular. Dina kituna, saimah-imah, di nu kapapaténan téh katut saha baé nu kabéjakeun milu ngagugulung mayit, disebut ‘contactpersoon’. Kudu dibarak, diasingkeun tina hirup-kumbuh sapopoéna, dilarang campur jeung batur, ari lain jeung sasama nu dibarak mah. Tempat ngabarakna biasana di nu anggang di tungtung lembur, atawa di nu nenggang di tengah sawah. Aya katangtuan lilana dibarak téh, nurutkeun ahlina nepi ka baris katara katerapna ku éta panyakit nular, upama nu dibarak téa mémang katépaan”, demikian yang ditulis wartawan dan sastrawan Sunda Sjarif Amin dalam karyanya Di Lembur Kuring (1964).

Intinya, masyarakat menjadi sangat resah saat ada perintah untuk melakukan suntik mayit (suntik mayat) saat sampar sedang mewabah dan menyebabkan banyak korban meninggal. Orang-orang yang ikut mengurus mayat, terutama keluarganya, yang terbilang pernah kontak, harus dibarak di tempat terpencil, seperti di ujung kampung atau di tengah sawah. Istilah masa kini harus diisolasi, untuk mengetahui masa inkubasi penyakitnya.

Dalam pelaksanaan suntik mayat tentu saja banyak penolakan. Menurut Sjarif Amin, karena sangat tabu, jangankan untuk diambil darahnya, sedangkan saat mayat dimandikan saja pun harus hati-hati. Oleh karena itu, banyak yang diam-diam, tidak melaporkan kejadian tersebut, malam-malam menguburkan mayat sanak keluarganya di bawah kolong rumah (“Henteu langka kabéjakeun nu kapapaténan teu geruh ka batur, sumawonna lapor. Tuluy haharéwosan jeung tatangga nu deukeut, rerencepan peuting-peuting ngubur mayit di kolong imahna. Tampolana mah tatangga ogé teu dibéjaan”).

Banyak pula yang ditangkap karena memprovokasi orang lain agar menolak perintah serta mengharamkan aturan suntik mayat. Ada yang menyebarkan desas-desus bahwa mantri suntik itu vampir haus darah, bahkan ada mantri yang dikejar-kejar orang sekampung (“Réa nu unggah baléwatangan lantaran ngangsonan nu lian, supaya ulah ngagugu paréntah, ngaharamkeun éta aturan. Atuh mantri-suntikna, ‘inlichter’, di sawaréh tempat mah nepi ka disebutna ogé gorék-gorék, tukang nyerot getih nu maot! Malah kabéjakeun aya anu pada moro, dikepung ku salelembur”).

Foto-02

Di Lembur Kuring (1964), karya Sjarif Amin, di antaranya menggambarkan kegemparan masyarakat saat pemerintah menggelar suntik mayat untuk penanganan wabah sampar.

Untuk menanganinya, pendekatan kultural diterapkan. Menurut Sjarif Amin, pihak pemerintah menjadi lebih bijak menghadapi masyarakat yang tinggal di kampung-kampung, misalnya sebelum petugas masuk ke rumah korban sampar, sepatunya dicopot dulu, dan saat hendak menyuntik nampak merapalkan doa, paling tidak terdengar mengucapkan bismillah (“Rék prak nyuntik, katénjo ku nu araya, maké kunyam-kunyem siga babacaan heula. Kadéngé ngucap bismilah sakurang-kurangna”).

Itulah gambaran kesaksian atas kejadian mewabahnya sampar di Priangan pada tahun 1930-an, berikut penanganan pemerintah dan tanggapan masyarakat. Seperti yang dinyatakan Sjarif Amin di atas, semangat keagamaan yang diperlihatkan para petugas kesehatan memainkan peran dalam upaya meredakan gejolak di masyarakat atas perintah suntik mayat. Bahkan ini dimungkinkan karena kalangan ulama turut terlibat dalam penanganan wabah sampar.

Upaya tersebut, antara lain diperankan penghulu dan ulama di kabupaten-kabupaten Priangan, seperti yang diterangkan G.F. Pijper (Beberapa Studi tentang Sejarah Islam di Indonesia 1900-1950, 1984). Menurut Pijper, para penghulu di daerah yang terjangkit sampar masuk desa untuk berbicara kepada penduduk, memberi peringatan dan penjelasan tentang peraturan pemerintah untuk memberantas penyakit sampar, tetapi kenyataannya tidak disenangi oleh masyarakat.

Pijper mencontohkan, di Kabupaten Tasikmalaya, atas perintah bupati diadakan penerangan wabah sampar di masjid setelah salat Jumat. Bahkan dengan menuliskan, mencetak, dan menyebarkan doa dan brosur pemberantasan wabah sampar dalam bahasa Arab disertai terjemahannya dalam bahasa Sunda. Bupati Garut juga memerintahkan agar doa tersebut disebarkan di daerah yang terserang wabah sampar. Dan yang paling menarik adalah Penghulu Kepala Bandung, R.H. Abdulkadir, menulis dua buku tipis, yang bertajuk Pépéling tina Hal Soentik Mayit dina Oesoem Panyakit Pes dan Katerangan Pépéling Hal Soentik. Keduanya diterbitkan pada 1932.

Masalah wabah sampar juga menjadi perbincangan hangat di kalangan ulama, terutama berkaitan dengan fatwa suntik mayat. Menurut Muhamad Hisyam (Caught between Three Fires: The Javanese Pangulu under the Dutch Colonial Administration 1882-1942, 2001), hal ini, misalnya, tercermin dari Congres Nahdlatoel Oelama di Bandung, pada 15-19 Agustus 1932. Dari hasil pertemuan tersebut terbit Verslag Congres Nahdlatoel Oelama, Bandung 15-19 Augustus 1932, yang di dalamnya dimuat mengenai boleh-tidaknya suntik mayat menurut ilmu fiqih.

Foto-03

Buku Agama Islam djeung Soentik Majit (tt) menggarisbawahi pentingnya peran aktif ulama dalam memerangi wabah.

Salah satu upaya kalangan ulama juga dengan menerbitkan buku yang menautkan agama dengan suntik mayat. Saya mendapatkan salinan  buku berjudul Agama Islam djeung Soentik Majit. Buku tipis setebal 14 halaman ini dicetak dan diterbitkan oleh Drukkerij “Preanger” di Bandung, tanpa nama pengarang dan tahun terbitan. Namun, menilik konteks dan isinya yang banyak menyertakan dalil dari al-Quran dan Hadits, saya kira buku ini ditulis kalangan ulama saat penanganan wabah sampar di Priangan tahun 1930-an dan mendapatkan penolakan dari masyarakat.

Sebagaimana Sjarif Amin, penulis buku memberi latar belakang penulisannya dalam “Boeboeka”. Di situ, antara lain, ia menulis, “Patali sareng ayana suntikan mayit anu dijalankeun ku pamaréntah, seueur pisan rahayat anu salah tampa boga rasa dikaniaya, padahal maksudna pamaréntah mah, mikanyaah ka rahayatna, supaya kasakit pést ulah kacida teuing nerekabna. Ku lantaran salah tampa téa, ahirna nimbulkeun karuksakan anu lain lumayan, mangpirang-pirang jalma anu dibui, didénda jeung dibarak, lantaran keukeuh henteu masrahkeun disuntik”.

Penulis menegaskan bahwa banyak anggota masyarakat yang salah tanggap terhadap kebijakan pemerintah mengadakan suntik mayat, sehingga di antara mereka banyak yang kemudian ditahan, didenda dan dibarak karena tetap menentang aturan yang sudah ditentukan tersebut. Di sisi lain pemerintah tetap saja melaksanakan maksudnya (“pamaréntah keukeuh ngajalankeun suntik, sanajan dibarantah”). Oleh karena itu, dengan menulis buku tersebut, penulis hendak menjembatani rakyat dan pemerintah agar tidak tercipta kerugian (“mudah-mudahan didamel timbangan ku dua pihak bieu di luhur, supados ulah midamel karugian dina jalan anu henteu dibenerkeun ku Agama Islam”).

Dalam praktiknya, penulis mengedepankan keselarasan antara kebijakan suntik mayat dengan ajaran Islam. Misalnya untuk menyuntik mayat, dalam Islam tidak ada dalil yang melarangnya, sebaliknya dalam Islam ada dalil yang memerintahkan manusia untuk menjaga kesehatan badan, apalagi dari penyebaran penyakit menular (“Agama Islam anu haq, nyanghareupan éta pangaturan, henteu aya katerangan, ngalarang, tapi cukup pisan dina Agama Islam, katerangan , anu maréntah manusa téh, kudu kacida gumatina, kana ngajaga kaséhatan bandanna, komo diparéntahna ngajaga, tina amuratelna kasakit, anu geus nyata nularna ”)

Kesimpulan dari dalil-dalil al-Quran, Hadits serta pendapat para ulama (usul fiqih) yang dipetiknya, penulis tiba pada kesimpulan bahwa “Tegesna jaga heula karuksakan nyaéta nerekabna kasakit Pést saméméh narik maslahat nyaéta ngahormat mayit” (Tegasnya jaga dulu keruksakan yakni menyebarnya wabah sampar sebelum mengedepankan kebaikan menghormati mayat). Dengan kata lain, lebih baik mencegah potensi yang akan sangat merusak terlebih dahulu.

Pendekatan kultural dengan melibatkan ulama dalam pencegahan merebaknya sampar pada tahun 1930-an di atas, saya pikir sangat kontekstual bila diterapkan dengan keadaan sekarang: Saat kita sama-sama berhadapan dengan wabah penyakit Covid-19 yang tengah menjangkit di mana-mana, dan menuntut kita tinggal di rumah, agar memutus rantai penyebaran virus penyebabnya. Saat ini, kita memang memerlukan peran aktif kalangan ulama serta agamawan secara umum, yang punya pengaruh di tengah-tengah masyarakat.

***

Atep Kurnia, Peminat literasi dan budaya Sunda.

Netizen : Atep Kurnia
Atep Kurnia, Peminat literasi dan budaya Sunda.

Tulisan adalah kiriman netizen, isi tulisan di luar tanggung jawab redaksi.

Ayo Menulis klik di sini.

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar