Ini Skema Lockdown yang Dipersiapkan Pemkot Bogor

  Senin, 30 Maret 2020
Ilustrasi lockdown. (Ayobandung.com/Attia Dwi Pinasti)

BOGOR, AYOBANDUNG.COM -- Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim mengaku telah memiliki dua rencana skema terkait local lockdown untuk wilayahnya. Local lockdown diperlukan mengingat semakin bertambahnya kasus Covid-19 di Kota Bogor.

"Mau sebulan, mau dua bulan, ya nggak apa-apa, Kota Bogor siap. Kami berharap setelah lockdown selesai dan kita bisa beraktivitas seperti biasanya," kata Dedie, dalam keterangannya pada Minggu (29/3/2020).

Namun, rencana tersebut tetap masih menunggu putusan pemerintah pusat untuk melakukan lockdown di Ibu Kota Jakarta terlebih dahulu.

"Catatan pentingnya adalah DKI (Jakarta) menjadi episentrum penyebaran atau perluasan dari covid-19. Jadi tidak ada artinya kalau DKI tidak melakukan pembatasan yang signifikan, kemudian Kota dan Kabupaten Bogor melakukan lockdown. Jadi sama dengan ibu Bupati kita sepakat episentrumnya dulu diberesin, Kota dan Kabupaten bogor akan menyesuaikan," ucap Dedie.

Ia pun meminta pemerintah pusat terkait kejelasan waktu pelaksanaan lockdown apabila opsi tersebut akan dilakukan untuk dapat menyiapkan segalanya termasuk menjaga ketersediaan sembako dan medis.

"Yang penting kepastiannya waktunya dulu. Jangan secara mendadak, karena akan berpengaruh ke daerah penyangga untuk membuat penyesuainya. Jika nanti benar lockdown, nanti kita siapkan skemanya, tetapi kita tetap harus menjaga pasokan sembako dan obat-obatan hingga medis terpenuhi. Teknisnya sedang kita rancang ada karantina terbatas dan karantina wilayah full Kota Bogor," ungkapnya.

Berikut rencana skema lockdown di Kota Bogor:

1. Plan A (karantina kewilayahan terbatas atau local lockdown pusat kota dengan penyekatan arus lalu lintas dilakukan pada 5 lokasi simpang menuju pusat Kota Bogor).

  • Simpang Baranangsiang (menuju Tugu Kujang/SSA)
  • Simpang Empang (menuju BTM/SSA)
  • Simpang Jembatan Merah (dari Jalan Merdeka menuju Jalan Kapten Muslihat)
  • Simpang Air Mancur (menuju Jalan Jenderal Sudirman/SSA)
  • Simpang Pangrango (menuju SSA)

2. Plan B (karantina seluruh wilayah Kota Bogor atau full local lockdown).

  • Simpang Baranangsiang (menuju Tugu Kujang/SSA)
  • Simpang Empang (menuju BTM-SSA)
  • Simpang Gunung Batu (menuju Jalan Veteran)
  • Simpang RSUD Kota Bogor (menuju Semeru/SSA)
  • Simpang Air Mancur (menuju Jalan Jenderal Sudirman/SSA)
  • Simpang Tol BORR (menuju Warung Jambu/SSA)
  • Simpang Marwan (dari arah Pangrango/SSA)
  • Simpang Ekalokasari (menuju Baranangsiang/SSA)
  • U-turn Polsek Bogor Timur (menuju Baranangsiang/SSA)

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan   Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar