Garuda Indonesia Disebut Rugikan Pengusaha Travel Umrah

  Jumat, 13 Desember 2019
Logo Garuda Indonesia. (Ist)

SOLO, AYOBANDUNG.COM -- Persaudaraan Pengusaha Travel Umrah dan Haji Indonesia (Perpuhi) menyambut baik langkah pemberhentian Direktur Utama Garuda Indonesia oleh Menteri BUMN Erick Thohir.

"Akhir-akhir ini kami sering dirugikan kebijakan sepihak yang dikeluarkan Garuda Indonesia terkait umrah," kata Ketua Perpuhi Her Suprabu di Solo, Jawa Tengah, seperti diberitakan Ihram.co.id yang dilansir Republika, Jumat (13/12/2019).

Dia mengatakan, salah satu kebijakan Garuda Indonesia yang memberatkan perusahaan jasa perjalanan umrah khususnya yang ada di Solo adalah mengubah sistem penjualan tiket rute umrah.

AYO BACA : Erick Thohir Kaget, Eks Dirut Garuda Jadi Komisaris 6 Anak Usaha

"Saat itu sistem penjualan tiket menggunakan sistem 'wholesaler'. Akibat kejadian ini terpaksa kami harus laporkan ke Komisi Pengawasan Persaingan Usaha (KPPU)," katanya.

Sekitar Maret 2019 Perpuhi mengeluhkan kebijakan penjualan tiket penerbangan umrah yang dinilai mengandung unsur monopoli.

"Jadi kebijakan yang dikeluarkan Garuda Indonesia terkait umrah ini adalah tentang pemesanan tiket rute Solo-Jeddah dan Solo-Madinah yang tidak bisa dilakukan lagi di Kantor Garuda Indonesia Cabang Solo melainkan di tiga biro khusus di Jakarta yang sudah ditunjuk  Garuda Indonesia, yaitu Maktour, NRA, dan Kanomas," katanya.

AYO BACA : Sekarga: Ada Akun Twitter yang Memperkeruh Suasana di Garuda Indonesia

Akibatnya, mata rantai penjualan menjadi makin panjang karena biro dari Solo yang ingin memberangkatkan jamaah harus membeli tiket dari biro yang lain terlebih dahulu.

Dia mengatakan kondisi tersebut berdampak pada harga tiket yang menjadi lebih tinggi. "Kami harus membeli tiket kepada agen yang ditunjuk dengan harga lebih mahal. Dari sekitar Rp13,7 juta menjadi Rp15,6 juta. Kenaikannya sekitar 15%," katanya.

Menurut dia, dengan peningkatan harga tersebut dapat menghambat berkembangnya biro kecil yang ada di Solo.

Oleh karena itu, dia berharap dengan adanya penataan Direksi Garuda Indonesia ke depan, pelayanan yang diberikan maskapai penerbangan milik pemerintah tersebut bisa lebih baik.

AYO BACA : Serikat Pekerja Garuda Tanggapi Isu Skandal yang Ramai di Twitter

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan   Republika.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar