Pemkot Bandung Cari Solusi Sengketa Gang Apandi

  Jumat, 13 September 2019   Dadi Haryadi
Gang Apandi. (Ayobandung.com)

SUMUR BANDUNG, AYOBANDUNG.COM--Pemerintah Kota Bandung berupaya mencari jalan tengah untuk menuntaskan sengketa lahan di Gang Apandi, Braga, yang melibatkan warga dan pemilik lahan bernama Yosafat Winata.

Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana menyebutkan, audiensi sudah dilakukan dengan berbagai pihak. Namun, sampai saat ini, untuk penyelesaian sengketa di lahan tersebut masih perlu pengkajian mendalam agar tak menyalahi regulasi yang ada.

“Jadi, diputuskan oleh kita, Gang Apandi itu status quo. Artinya, Gang Apandi difungsikan seperti biasanya. Seperti sekarang,” ujar Yana di Balai Kota, Jumat (13/9/2019).

Ihwal dari sengketa bermula setelah ada pembongkaran 27 rumah yang berdiri di atas lahan milik perseorangan atas nama Yosafat Winata.

AYO BACA : Tolak Penutupan Gang Apandi, Warga Braga Bentangkan Spanduk

Lahan bongkaran itu dipisahkan oleh Gang Affandi, yang menjadi akses masuk dari Jalan Braga.

Kemudian, gedung bangunan cagar budaya yang berada di mulut gang masih berada di lahan milik Yosafat Winata. Disebut-sebut, sertifikat hak milik dari rangkaian bangunan yang menjadi pertokoan di Jalan Braga dengan panjang sekitar 30 meter juga satu kesatuan milik Yosafat.

Tak berhenti disitu, adanya rencana penutupan Gang Apandi oleh pemilik lahan menuai reaksi protes warga.

Bila berkaca pada Perda No. 7 Tahun 2018, maka Kawasan Braga (termasuk Gang Apandi) sudah termasuk kawasan cagar budaya dengan klasifikasi A. Dengan demikian kawasan cagar budaya tidak boleh diubah fungsinya.

AYO BACA : Pengurus RW 8 Braga Datangi Distaru Demi Kejelasan Nasib Gang Apandi

Akan tetapi, berdasarkan sertifikat HGB 781, 782 dan 747, area tersebut dimiliki oleh perseorangan.

“Oleh karena itu kita akan kaji ulang dari sisi regulasi. Karena memang dalam regulasi yang tertuang, itu kita tidak bisa mengubah bentuk kawasan cagar budaya,” jelas Yana.

Dalam audiensi Pemkot Bandung, warga Gang Apandi dan pemilik tanah, nampak sang pemilik tanah Yosafat Winata tidak hadir dalam audiensi. Ia diwakili oleh kuasa hukumnya.

“Ke depannya kita akan beraudiensi kembali secepatnya. Saya harap pemilik tanah, dalam hal ini Pak Yosafat, juga hadir dalam audiensi. Kita cari sama-sama jalan keluar yang terbaik,” imbuh Yana.

Sebagai informasi tambahan, terdapat 28 KK (Kepala Keluarga) yang menghuni kawasan sengketa di Gang Apandi. Namun menurut versi pemilik lahan, penghuni ini sudah mendapat kerahiman dan bersedia pindah.

Selain merupakan kawasan Cagar Budaya, Gang Apandi juga disebut sebagai jalur evakuasi bencana bagi warga.

AYO BACA : Sekretaris Kelurahan Braga: Jangan Tutup Gang Apandi Sebelum Putusan Pengadilan

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar